Cara Membuat Skema rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat)

By | December 18, 2013

Cara Membuat Skema rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat) – Skema rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat) tersebut berperan membuat perlindungan motor kipas angin DC dari keadaan panas yg terlalu berlebih maupun over heat. Skema rangkaian proteksi kipas angin tersebut bekerja dngn mendeteksi temperature motor kipas angin DC memakai sensor suhu lalu memakainya untuk mengatur kecepatan putaran motor kipas angin DC maupun blower DC itu.

Sensor suhu yg dipakai untuk mendeteksi temperature motor kipas angin itu yaitu suatu NTC (Negative Temperature Coeficient) yg ditempelkan di bodi motor kipas angin itu. Skema rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat) tersebut benar-benar sederhana, cuma di bangun dari suatu MOSFET yg dikontrol dngn pembagi tegangan/voltage resistor & NTC. Untuk membuat maupun merakit “Rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat) ” tersebut bisa di lihat gambar skema rangkaian & komponen yg dipakai pada gambar dibawah ini.

Gambar Skema rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat)

Prinsip kerja Skema rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat) pada gambar di atas yaitu mengatur kecepatan motor kipas angin menurut temperature motor kipas angin itu. Sistem pengendalian kecepatan motor kipas angin itu dikerjakan dngn berikan bias tegangan/voltage gate MOSFET lewat pembagi tegangan/voltage resistor & NTC lalu MOSFET bakal mengalirkan supply tegangan/voltage dari VCC (+12 volt DC) ke motor kipas angin lewat pin Drain (D) & Source (S).

Besarnya supply yg dialirkan oleh MOSFET di motor kipas angin itu ditetapkan oleh bias tegangan/voltage gate, di mana bias tegangan/voltage gate itu ditetapkan oleh temperature motor kipas angin lantaran pembagi tegangan/voltage di bangun memakai NTC. Dngn menempatkan “Rangkaian Proteksi Kipas Angin Dari Panas (Over Heat) ” tersebut maka motor kipas angin tdk bakal mangalami panas yg terlalu berlebih lantaran di waktu mulai akan panas kecepatan motor DC di turunkan hingga temperature motor DC tdk jadi panas.

Cukup sekian informasi yang bisa di himpun oleh corelita.com pada kesempatan kali ini. Mudah-mudahan pada kesempatan yang lain bisa memberikan kepada Anda informasi yang lebih bagus dan menarik, dan tentunya masih bisa memberikan manfaat bagi Anda semua.  Selamat mencoba, semoga berhasil dan mohon maaf apabila ada hal yang tidak pas dengan Anda. Jika ada yang perlu tanyakan atau disampaikan, silahkan tinggalkan pesan pada kotak komentar dibawah. Terima kasih