Cara Memilih Jenis Bantal yang Tepat

By | February 13, 2013

Cara Memilih Jenis Bantal yang Tepat – corelita.com –┬áSempat mendengar istilah salah bantal? Rasa kaku pada leher yg mengakibatkan Kita merasakan sakit jika menggerakkan leher. Meskipun, belum bisa dijamin gejala itu penyebabnya yaitu bantal, namun sebenarnya memakai bantal tdk pas bisa mengakibatkan tidur tdk tenang justru bisa mengakibatkan sakit tulang di tulang punggung. Kenali bantal selanjutnya tentukan yg cocok supaya Kita bisa tidur nyenyak & menikmati tidur yg bermutu, sehat serta tenang.

Tipe Bantal

Demi kenyamanan tidur, bantal & guling biasa menjadi benda yg wajib ada di dalam kamar tidur. Tipe bantal beraneka ragam, pada umumnya dibedakan atas bahan pengisi serta bentuknya. Bahan pengisi bantal yg umum ditemukan yaitu kapuk, busa, dakron, bulu angsa maupun lateks. Semua tipe pengisi bantal mempunyai cirinya sendiri serta berpengaruh buat kesehatan.

Kapuk

Bahan pengisi bantal yg telah diketahui sejak lama, akan tetapi telah jarang dipakai akhir-akhir ini. Bermula dari pohon kapuk, bahan pengisi tersebut berwarna putih serta terasa licin ketika dipegang. Kelemahannya yaitu kapuk menjadi kawasan favorit untuk tungau serta juga mudah dihinggapi debu, sehingga bisa mengganggu kesehatan. Salah satu buat mengurangi dampak tersebut, bantal wajib sering dijemur. Untuk penderita asma, kapuk bisa menjadi salah satu penyebab asma, sehingga tdk pas buat mereka.

Busa

Bahan pengisi bantal tersebut semacam spon serta termasuk bahan sintetis dipakai diketahui yang merupakan pengisi bantal sesudah kapuk. Salah satu kelemahannya yaitu terasa panas ketika dipakai.

Memory Foam

Dibuat dari bahan sejenis busa yg bernama Polyurethane. Bantal dgn bahan pengisi memory foam memerlukan waktu beberapa lama agar kembali ke bentuk semula. Materials tersebut menyerap keringat hingga nyaman ketika dipakai.

Dakron

Dakron terbuat dari serat plastik dgn ukuran yg benar-benar halus. Sewaktu dipakai menjadi pengisi bantal, dakron diisi dgn 2 teknik yakni dengan cara dilipat maupun dgn digumpal. Bantal yg diisi dgn dakron yg dilipat, permukaan bantal bakal terasa halus sewaktu diraba, inilah bantal dgn isi dakron dimana bermutu bagus. Sedangkan, jika diisi dengan cara digumpal, permukaannya tdk rata hingga kualitasnya sedikit kurang baik. Makin berat bantal dakron akan lebih baik disebabkan lama kelamaan bantal dakron bakal kempis.

Bulu Angsa

Kerajaan di benua Eropa telah memakai bulu angsa menjadi bahan pengisi bantal semenjak zaman dulu. Kelemahan dari bulu angsa yaitu sering jadi rumah tungau & debu sehingga tdk tepat buat Kita yg menderita alergi. Kelebihannya yaitu kelembutannya. Kian banyak bulu halus dari angsa yg dipakai, maka bakal makin bagus kualitasnya. Kebalikannya, apabila bulu angsa bagian luar yg lebih banyak dipakai, bantal jadi kurang baik disebabkan terasa kasar. Bantal bulu angsa dijual dgn harga lumayan mahal.

Lateks

Lateks terbuat dari getah karet. Hadir 2 model lateks, yakni lateks natural yg kurang lebih 80% terbuat dari getah karet dan lateks sintetis yg kurang lebih 80% terbuat dari bahan sintetis. Permukaan bantal lateks lebih keras dari bantal dakron & rata. Bantal lateks tepat buat masyarakat yg bermasalah dgn tulang leher serta tulang belakang. Lateks pun bebas dari tungau sehingga pas buat yg biasa menderita alergi.

Rasanya tidur jadi tdk tenang bila tdk memakai bantal. Selain buat kedamaian, penting buat menentukan bantal yg sehat. Disebabkan salah menentukan bantal, dapat mengakibatkan pegal-pegal sehingga bukannya merasakan segar sesudah bangun tidur, kebalikannya leher terasa sakit. Ya, bantal bisa menjadi kawan setia ketika tidur.